Surat Buat Nabila

Assalamualaikum, Nabila…

Selamat datang ya di dunia. Selamat datang di planet bumi yang ada yang bilang bundar, ada juga yang bilang datar. Nanti kamu pelajari sendirilah, bumi itu sebenarnya bundar atau datar. Yang pasti, tahu bulat digoreng dadakan, itu bentuknya ya bulat. Bukan persegi panjang apalagi jajaran genjang. Hehehe

Nabila

Uncle tadi liat foto kamu di grup whatsapp keluarga kita. Duuhhh, kamu lucu sekali di bedong kayak gitu. Katanya kamu tadi nangis ya waktu diangkat dari rahim bundamu? Yaaah, maafkanlah Nak, dunia memang tidak senyaman rahim bundamu. Tapi kita emang tidak bisa selamanya berada dalam keadaan nyaman, nak. Nanti kalau kita nyaman terus, kita tidak mau belajar dan tidak bisa berkembang. Jadi, relakanlah kenyamanan rahim bundamu itu ya, nak. Karena kini saatnya kamu menghadapi dunia.

Oh,ya. Tadi pas foto kamu di share oleh eyang, banyak yang berdebat kamu itu mirip siapa. Ada yang bilang kamu itu mirip kakak kamu yang paling tua, si Zio karena kamu rada item kata eyang. Tapi kalo menurut ayah kamu, kamu itu mirip  Attalah, kakak kamu yang nomor dua. Karena kamu sama sama sipit kayak orang cina. Jadi menurut uncle sih, kamu itu gabungan antara kakak-kakak kamu. Zio dan Attalah. Baguslah, paling ngga kamu ngga mirip sama uncle. Uncle jelek sih. Eh tapi jelek-jelek gini banyak loh cewe-cewe yang suka sama uncle. Suka ninggalin gitu aja sih, maksudnya. Upss, maaf ya Bila, kayaknya belum saatnya deh kamu dengerin Uncle curhat.

Asal kamu tahu ya Bila, kehadiran kamu itu paling di tunggu-tunggu keluarga besar kita. Maklumlah, kamu tuh cucu perempuan eyang yang pertama. Anak perempuan ayah bunda kamu yang pertama. Sejauh ini semua sodara dan sepupu kamu laki semua. Kakak kamu, Zio dan Attalah laki. Sepupu kamu si Adam, laki. Kemaren pas di lebaran, digabungin jadi satu. Waaaah, pada paduan suara. Nangis gantian ngga berhenti-berhenti berebut mainan. Ampun deh uncle ngasuh mereka. Nanti ketika kamu gabung ama mereka, jangan kaget kamu diajak main pistol-pistolan, robot ultramen kesukaan adam, atau mobilan koleksi si Zio. Ayah kamu sih lagi demen banget main finger spinner. Kemarin lebaran, dia beli 3. Katanya sih, satu buat Adam, satu buat Zio sama satu lagi buat Attalah. Tapi faktanya sih yang punya Attalah dia yang maenin, Attalah kan belum ngerti maenan gituan. Tapi kamu jangan takut, uncle mau kok kamu ajak main masak-masakan, boneka, atau yang lagi trend sekarang, Playdoh. Atau kamu uncle bacain buku aja ya, uncle punya banyak buku buat kamu. Dan ketahuilah Bila, buku jauh lebih mendidik dan lebih baik dari pada gadget.

Nabila sayang,

Selamat datang di Indonesia ya. Kamu lahir pas keadaan negara ini lagi ngga bagus-bagus banget sih. Katanya sih, perekonomian negara kita lagi turun banget dan ngga juga naik-naik. Banyak usaha-usaha yang pada tutup. Itu 7 eleven, tempat kesukaan uncle nongkrong kalo lagi di Jakarta, tutup semua. Pasar tanah abang, yang katannya barometer perekonomian negara kita, sepi. Omset pedagangnya turun sampe 75%. Yah, maklumlah. Orang-orang lagi pada ngga punya duit buat belanja. Lagi banyak yang kehilangan pekerjaan karena kena PHK. Petani karet dan sawit masih menangis karena harga jual mereka yang belum juga kunjung naik. Waktu uncle nulis ini buat kamu nih, uncle baca di berita online utang negara kita udah sampe Rp.3.672,33 Trilyun. Busyed dah, entah sampe kapan tuh utang bisa lunas ya? Ngga ngertilah uncle. Hufft, maaf ya, Nak. Baru lahir sebagai warga negara aja, kamu udah dibebani dengan hutang yang sebegitu besar. Semoga sebelum kamu dewasa tuh hutang-hutang udah lunas, biar ngga menjadi beban buat generasi kalian. Jangan sampe nanti siapa yang ngutaaang, siapa yang nanggung. Hehehe

Uncle bersyukur sih, kamu ngga lahir beberapa bulan kemarin. Waktu negara kita lagi rusuh-rusuhnya dengan perbedaan-perbedaan. Waktu demonstrasi udah kayak sinetron berseri, udah kayak novel ber-jilid.  Uncle bilangin ya, kamu memang wajib membela agamamu. Wajib bila ! Wajib ! 3 kali ya Uncle bilangin. Tapi ngga harus demonstrasi Bila. Menegakkan Sholat 5 waktu juga membela agama. Membaca Al-quran dan Menegakkan sunah-sunnah juga membela agama. Sedekah, dan menyantuni anak yatim dan fakir miskin juga membela agama. Yang paling penting, tegakkanlah dulu tiang-tiang agama itu untuk dirimu sendiri, karena nanti, kamu akan menegakkan agama itu untuk anak-anakmu kelak.

Yang lucu pada saat kamu lahir ini Bila, Ada bocah 16 tahun yang nikah sama Nenek-nenek. Hahahaha ya ampun Bila, Uncle ngga berhenti geleng-geleng kepala tiap baca berita tentang pernikahan itu. Itu sih bukan cinta buta namanya Bila, tapi cinta kelilipan. Banyak juga tuh temen-temen uncle yang malah jadi godain uncle, “Masa anak kecil aja berani nikah, kamu belum berani?” mereka bilang gitu. Ada juga yang bilang “Tuh, nenek-nenek aja laku. Masa kamu bujang ngga laku-laku!” uncle sih nyengir aja. Uncle ngga maulah ikut ikutan nikah karena cinta kelilipan. Begitu juga dengan kamu ya nanti, kamu jangan mau nikah karena cinta kelilipan. Karena ketika kelilipannya sembuh dan kamu bisa melek secara normal, kamu bakal menyesal. Jangan juga karena cinta buta. Uncle bilangin, cinta itu ngga ada yang buta. Yang ada ketika jatuh cinta, manusia sering menutup matanya sendiri. Kalau sekarang, uncle belum nikah nih, semata karena uncle masih mencari Aunty yang layak buat kamu. Kamu doain aja, semoga cepet dapet ya. Doain tuh tante Gal Gadot mau jadi aunty kamu. hehehe

Huh, semoga kamu ngga capek ya baca tulisan uncle. Maklumlah uncle ini memang lebih suka menulis dari pada bicara. Kalo semua orang bicara kan bising, Nabila. Jadi mending uncle banyak nulis aja dari pada banyak bicara. Ngurangin polusi udara. Nanti, kamu juga harus banyak membaca. Ketahuilah, Bangsa kita akan maju dan lebih tenang kalau orang-orangnya banyak membaca, bukan banyak omong. Oke? Tenang, tuh di kamar, uncle udah siapin banyak buku buat kalian dewasa kelak.

Ya udah deh kalo kamu udah capek. Uncle  juga udah ngantuk,  mana laper belum makan. Sekali lagi selamat datang di dunia. Uncle sih belum bisa banyak nasehatin, karena uncle juga masih belajar di dalam hidup ini. Yang jelas nanti sepengalaman uncle, kamu akan melewati semuanya silih berganti. Habis ketawa, nangis; habis gagal, berhasil; habis jatuh cinta, patah hati dll. Enjoy aja. Jalani aja terus tanpa menyerah. Sekali kamu tidak menyerah, kamu pasti akan sampai pada tujuan kamu. Nikmatilah perjalanan hidupmu.

Jangan benci ya, nanti kalo uncle marah karena kamu ngga hormat sama orang tua kamu. Mereka itu orang nomor satu yang harus kamu hormati. Jangan sebel kalo uncle marahin karena kamu males belajar, ngga mau ngaji, males makan. Percayalah, itu karena uncle sayang sama kamu. Ketahuilah, bahasa  sayang itu ngga hanya pelukan. Tapi juga amarah yang membangun.

Nabila sayang,

Ketika nanti kamu mendewasa, mungkin uncle yang berangsung meng-kanak-kanak lagi.  Jadi jangan bosen juga nanti gantian ingetin uncle ya.

Terima kasih sudah bersedia datang, Nabila. Terima kasih sudah menggenapkan kebahagiaan keluarga besar kita.

Oh, ya. Zio, Adam dan Attalah udah manggil uncle dengan sebutan ‘Abi’. Biar agak intelek dikit, kamu panggil dengan Uncle aja. Tapi kalo kamu ngga suka, boleh kok kamu panggil Om, tapi jangan pakdhe ya. Emang sih kkita orang jawa, tapi kok rasanya tua banget ya dipanggil pakdhe. Hahaha..

                Wassalam

                Uncle Kiky,.

Iklan

Tentang Funky Tri Doretta

Simple Ordinary Boy
Pos ini dipublikasikan di Catatan Pendek. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s